September 17, 2021

ISLAM ISLAMI

Islam Peace, Truth and Tolerance

Pengobatan Islam Imu kedokteran Yang Berkembang di Zaman Keemasan Islam

27 min read

Dalam sejarah kedokteran , pengobatan Islam adalah ilmu kedokteran yang berkembang di Zaman Keemasan Islam , dan ditulis dalam bahasa Arab sebagai lingua franca peradaban Islam.  Pengobatan Islam melestarikan, mensistematisasikan dan mengembangkan pengetahuan medis kuno klasik , termasuk tradisi utama Hippocrates , Galen dan Dioscorides . Selama era pasca-klasik , pengobatan Islam adalah yang paling maju di dunia, yang mengintegrasikan konsep pengobatan Yunani , Romawi , Mesopotamia dan Persia kuno serta tradisi Ayurveda India kuno, sambil membuat banyak kemajuan dan inovasi. Pengobatan Islam, bersama dengan pengetahuan tentang pengobatan klasik , kemudian diadopsi dalam pengobatan abad pertengahan di Eropa Barat , setelah dokter Eropa menjadi akrab dengan penulis medis Islam selama Renaisans abad ke-12 .

Dokter Islam Abad Pertengahan sebagian besar mempertahankan otoritas mereka sampai munculnya kedokteran sebagai bagian dari ilmu alam , dimulai dengan Zaman Pencerahan , hampir enam ratus tahun setelah buku teks mereka dibuka oleh banyak orang. Aspek tulisan mereka tetap menarik minat para dokter bahkan hingga hari ini.

Pengobatan adalah bagian sentral dari budaya Islam abad pertengahan. Menanggapi keadaan waktu dan tempat / lokasi, dokter dan cendekiawan Islam mengembangkan literatur medis yang besar dan kompleks yang mengeksplorasi, menganalisis, dan mensintesis teori dan praktik kedokteran [ rujukan? ] Pengobatan Islam pada awalnya dibangun di atas tradisi, terutama teoritis dan praktis pengetahuan berkembang di Arab dan dikenal pada zaman Muhammad , pengobatan Helenistik kuno seperti Unani , pengobatan India kuno seperti Ayurveda , dan Pengobatan Iran kuno dari Akademi Gundishapur . Karya-karya dokter Yunani dan Romawi kuno Hippocrates , [6] Galen dan Dioscorides  juga memiliki dampak yang bertahan lama pada pengobatan Islam. [7] Ophthalmology telah digambarkan sebagai cabang pengobatan paling sukses yang diteliti pada saat itu, dengan karya Ibn al-Haytham tetap menjadi otoritas di lapangan hingga awal zaman modern.

Ṭibb an-Nabawī – Pengobatan Profetik

Pengadopsian oleh masyarakat Islam yang baru terbentuk pengetahuan medis di sekitarnya, atau yang baru ditaklukkan, peradaban “kafir” harus dibenarkan karena sejalan dengan keyakinan Islam. Awalnya, studi dan praktik kedokteran dipahami sebagai tindakan takwa yang didasarkan pada prinsip imaan (iman) dan tawakkul (amanah).

Nabi tidak hanya menginstruksikan orang sakit untuk minum obat, tetapi dia sendiri mengundang dokter ahli untuk tujuan ini.- As-Suyuti’s Medicine of the Prophet hal.125

Pendapat Muhammad tentang masalah kesehatan dan kebiasaan dengan rojo menjalani hidup sehat dikumpulkan sejak awal dan diedit sebagai korpus terpisah dari tulisan dengan judul Ṭibb an-Nabī (“Obat Nabi”). Pada abad ke-14, Ibn Khaldun , dalam karyanya Muqaddimah memberikan gambaran singkat tentang apa yang disebutnya “seni dan kerajinan obat”, memisahkan ilmu kedokteran dari agama:

Anda harus tahu bahwa asal mula semua penyakit berasal dari nutrisi, karena Nabi – Tuhan memberkatinya! – Berkaitan dengan seluruh tradisi kedokteran, sebagaimana umumnya diketahui oleh semua dokter, meskipun hal ini diperdebatkan oleh para ulama. Ini adalah kata-katanya: “Perut adalah Rumah Penyakit, dan pantang adalah obat terpenting. Penyebab setiap penyakit adalah pencernaan yang buruk.”- Ibn Khaldūn, Muqaddima, V, 18

Sahih al-Bukhari , kumpulan tradisi kenabian, atau hadits oleh Muhammad al-Bukhari mengacu pada kumpulan pendapat Muhammad tentang pengobatan, oleh Anas bin-Malik sezamannya yang lebih muda. Anas menulis tentang dua orang dokter yang telah merawatnya dengan kauterisasi dan menyebutkan bahwa nabi ingin menghindari pengobatan ini dan telah meminta pengobatan alternatif. Kemudian, ada laporan tentang khalifah ʿUthmān ibn ʿAffān yang memperbaiki gigi dengan kawat yang terbuat dari emas. Dia juga menyebutkan bahwa kebiasaan membersihkan gigi dengan tusuk gigi kayu kecil sudah ada sejak zaman pra-Islam.

” Pengobatan profetik ” jarang disebutkan oleh penulis klasik pengobatan Islam, tetapi tetap hidup di materia medica selama beberapa abad. Dalam Kitab as-Ṣaidana (Book of Remedies) dari 10./11. abad, Al-Biruni mengacu pada kumpulan puisi dan karya lain yang berhubungan dengan, dan mengomentari, materia medica dari orang Arab kuno.

Tabib yang paling terkenal adalah Al-Ḥariṯ ben-Kalada aṯ-Ṯaqafī, yang hidup pada waktu yang sama dengan nabi. Dia seharusnya berhubungan dengan Akademi Gondishapur , bahkan mungkin dia pernah dilatih di sana. Dia dilaporkan pernah melakukan percakapan dengan Khosrow I Anushirvan tentang topik medis.

Dokter selama tahun-tahun awal Islam

Kemungkinan besar, dokter Arab menjadi akrab dengan pengobatan Yunani-Romawi dan Helenistik akhir melalui kontak langsung dengan dokter yang berpraktik di daerah yang baru ditaklukkan daripada dengan membaca karya asli atau terjemahan. Penerjemahan ibu kota negara Islam yang baru muncul ke Damaskus mungkin telah memfasilitasi kontak ini, karena pengobatan Suriah adalah bagian dari tradisi kuno itu. Nama dua tabib Kristen itu diketahui: Ibn Aṯāl bekerja di istana Muawiyah I , pendiri dinasti Umayyad . Khalifah menyalahgunakan ilmunya untuk menyingkirkan beberapa musuhnya dengan cara meracuni. Demikian juga Abu l-Ḥakam, yang bertanggung jawab atas pembuatan obat, dipekerjakan oleh Muawiah. Putranya, cucu, dan cicitnya juga melayani kekhalifahan Umayyah dan Abbasiyah .

Sumber-sumber ini memberi kesaksian tentang fakta bahwa para tabib dari masyarakat Islam yang baru muncul sudah akrab dengan tradisi medis klasik pada masa Bani Umayyah. Pengetahuan medis kemungkinan besar datang dari Aleksandria , dan mungkin ditransfer oleh cendekiawan Suriah, atau penerjemah, menemukan jalannya ke dunia Islam.

Abad ke-7 hingga ke-9: Adopsi tradisi-tradisi sebelumnya

Sangat sedikit sumber yang memberikan informasi tentang bagaimana masyarakat Islam yang berkembang menerima pengetahuan medis. Seorang dokter bernama Abdalmalik ben Abgar al-Kinānī dari Kufa di Irak seharusnya bekerja di sekolah kedokteran Alexandria sebelum dia bergabung dengan pengadilan ʿUmar ibn ʿAbd al-ʿAzīz . ʿUmar memindahkan sekolah kedokteran dari Alexandria ke Antiokhia . Diketahui juga bahwa anggota Akademi Gondishapur melakukan perjalanan ke Damaskus. Akademi Gondishapur tetap aktif selama masa kekhalifahan Abbasiyah.

Sumber penting dari paruh kedua abad ke-8 adalah “Buku Racun” Jabir ibn Hayyan . Dia hanya mengutip karya-karya sebelumnya dalam terjemahan bahasa Arab, seperti yang tersedia baginya, termasuk Hippocrates , Plato , Galen , Pythagoras , dan Aristoteles , dan juga menyebutkan nama Persia dari beberapa obat dan tanaman medis.

Pada 825, Khalifah Abbasiyah Al-Ma’mun mendirikan Rumah Kebijaksanaan ( Arab : بيت الحكمة ; Bayt al-Hikma ) di Baghdad , meniru model Akademi Gondishapur. Dipimpin oleh tabib Kristen Hunayn ibn Ishaq , dan dengan dukungan Byzance , semua karya yang tersedia dari dunia antik diterjemahkan, termasuk Galen , Hippocrates , Plato , Aristoteles , Ptolemeus , dan Archimedes .

Saat ini dipahami bahwa pengobatan Islam awal terutama diinformasikan langsung dari sumber Yunani dari Akademi Alexandria , diterjemahkan ke dalam bahasa Arab; pengaruh tradisi medis Persia tampaknya terbatas pada materia medica, meskipun para tabib Persia juga mengenal sumber-sumber Yunani.

Literatur kedokteran Yunani, Romawi, dan Yunani Kuno

Berbagai terjemahan dari beberapa karya dan kompilasi teks medis kuno diketahui dari abad ke-7. Hunayn ibn Ishaq , pemimpin tim penerjemah di House of Wisdom di Baghdad memainkan peran kunci sehubungan dengan terjemahan dari seluruh korpus literatur medis klasik yang diketahui. Khalifah Al-Ma’mun telah mengirim utusan ke kaisar Bizantium Theophilos , memintanya untuk memberikan teks klasik apa pun yang dia miliki. Dengan demikian, teks-teks medis Hippocrates dan Galen yang hebat diterjemahkan ke dalam bahasa Arab, serta karya Pythagoras , Akron dari Agrigent, Democritus , Polybos, Diogenes of Apollonia , karya medis dikaitkan dengan Plato , Aristoteles , Mnesitheus dari Athena , Xenocrates , Pedanius Dioscorides , Kriton, Soranus of Ephesus , Archigenes , Antyllus , Rufus of Ephesus diterjemahkan dari teks aslinya, karya lain termasuk Erasistratos dikenal dengan kutipannya di karya Galens.

Teks-teks Hellenistik Akhir

Karya-karya Oribasius , dokter kaisar Romawi Julian , dari abad ke-4 M, sangat terkenal, dan sering dikutip secara rinci oleh Muhammad ibn Zakariya al-Razi (Rhazes). Karya-karya Philagrius dari Epirus , yang juga hidup pada abad ke-4 M, baru diketahui sekarang dari kutipan-kutipan penulis Arab. Filsuf dan dokter John the Grammarian , yang hidup di abad ke-6 M, diatribusikan sebagai komentator di Summaria Alexandrinorum . Ini adalah kompilasi dari 16 buku oleh Galen, tetapi dirusak oleh ide-ide takhayul.  Tabib Gessius dari Petra dan Palladios sama-sama dikenal oleh tabib Arab sebagai penulis Summaria . Rhazes mengutip dokter Romawi Alexander dari Tralles (abad ke-6) untuk mendukung kritiknya terhadap Galen. Karya-karya Aëtius dari Amida baru diketahui di kemudian hari, karena tidak dikutip oleh Rhazes maupun oleh Ibn al-Nadim , tetapi dikutip pertama kali oleh Al-Biruni dalam “Kitab as-Saidana”, dan diterjemahkan oleh Ibn al-Hammar di abad ke-10.

Salah satu buku pertama yang diterjemahkan dari bahasa Yunani ke Suriah, dan kemudian ke dalam bahasa Arab pada masa khalifah Umayyah keempat Marwan I oleh sarjana Yahudi Māsarĝawai al-Basrĩ adalah kompilasi medis Kunnāš , oleh Ahron, yang hidup selama abad ke-6 . Belakangan, Hunayn ibn Ishaq memberikan terjemahan yang lebih baik.

Tabib Paul dari Aegina tinggal di Aleksandria selama masa ekspansi Arab . Karya-karyanya tampaknya telah digunakan sebagai rujukan penting oleh para dokter Islam awal, dan sering dikutip dari Rhazes hingga Ibnu Sina . Paul dari Aegina menyediakan hubungan langsung antara akhir Helenistik dan ilmu kedokteran Islam awal.

Terjemahan bahasa Arab dari Hippocrates

Para tabib Islam mula-mula mengenal kehidupan Hippocrates , dan menyadari fakta bahwa biografinya sebagian merupakan legenda. Juga mereka tahu bahwa beberapa orang yang disebut Hippocrates hidup, dan karya mereka disusun di bawah satu nama tunggal: Ibn an-Nadim telah menyampaikan risalah pendek oleh Tabit ben-Qurra tentang al-Buqratun (“(berbagai orang disebut) Hippokrates” ). Terjemahan dari beberapa karya Hippocrates pasti sudah ada sebelum Hunayn ibn Ishaq memulai terjemahannya, karena sejarawan Al-Yaʾqūbī menyusun daftar karya yang dikenalnya pada tahun 872. Untungnya, daftarnya juga memberikan ringkasan dari isi, kutipan, atau bahkan seluruh teks dari satu karya. Filsuf Al-Kindi menulis sebuah buku dengan judul at-Tibb al-Buqrati (The Medicine of Hippocrates), dan kontemporernya Hunayn ibn Ishāq kemudian menerjemahkan komentar Galens tentang Hippocrates . Rhazes adalah dokter tulisan Arab pertama yang menggunakan tulisan-tulisan Hippocrates dengan saksama untuk mengatur sistem medisnya sendiri. Al-Tabari menegaskan bahwa kompilasi ajaran hipokratesnya ( al-Muʾālaḡāt al-buqrāṭīya ) adalah ringkasan yang lebih tepat. Karya Hippocrates dikutip dan dikomentari selama seluruh periode pengobatan Islam abad pertengahan. [17]

Terjemahan bahasa Arab dari Galen

Galen adalah salah satu cendekiawan dan tabib paling terkenal dari zaman klasik . Saat ini, teks asli dari beberapa karyanya, dan detail biografinya, hilang, dan hanya kita ketahui karena telah diterjemahkan ke dalam bahasa Arab.  Jabir ibn Hayyan sering mengutip buku-buku Galen, yang tersedia dalam terjemahan bahasa Arab awal. Pada 872 M, Ya’qubi mengacu pada beberapa karya Galens. Judul buku-buku yang dia sebutkan berbeda dari yang dipilih oleh Hunayn ibn Ishak untuk terjemahannya sendiri, sehingga menyarankan terjemahan sebelumnya pasti ada. Hunayn sering menyebutkan dalam komentarnya tentang karya yang telah dia terjemahkan bahwa dia menganggap terjemahan sebelumnya tidak cukup, dan telah memberikan terjemahan yang sama sekali baru. Terjemahan awal mungkin telah tersedia sebelum abad ke-8; kemungkinan besar mereka diterjemahkan dari Syria atau Persia.

Dalam pengobatan Islam abad pertengahan, Hunayn ibn Ishak dan Tabit ben-Qurra sezamannya memainkan peran penting sebagai penerjemah dan komentator karya Galen. Mereka juga mencoba mengumpulkan dan meringkas sistem medis yang konsisten dari karya-karya ini, dan menambahkannya ke dalam ilmu kedokteran pada masa mereka.

Namun, dimulai dengan Jabir ibn Hayyan pada abad ke-8, dan bahkan lebih menonjol dalam risalah Rhazes tentang visi, kritik terhadap ide-ide Galen mulai muncul. pada abad ke-10, tabib ‘Ali ibn al-‘Abbas al-Majusi menulis:

Berkenaan dengan Galen yang agung dan luar biasa, ia telah menulis banyak sekali karya yang masing-masing hanya mencakup sebagian dari ilmu. Ada bagian yang panjang, dan redundansi pemikiran dan bukti, di seluruh karyanya. […] Tak satu pun dari mereka yang bisa saya anggap […] sebagai komprehensif. – al-Majusi, abad ke-10

Literatur medis Syria dan Persia

Teks Suriah

Selama abad ke-10, Ibn Wahshiyya mengumpulkan tulisan-tulisan kaum Nabataean , termasuk juga informasi medis. Sarjana Suriah Sergius dari Reshaina menerjemahkan berbagai karya Hippocrates dan Galen, di antaranya bagian 6–8 dari sebuah buku farmakologis, dan fragmen dari dua buku lainnya telah diawetkan. Hunayn ibn Ishak telah menerjemahkan karya-karya ini ke dalam bahasa Arab. Karya lain, yang masih ada hingga saat ini, oleh seorang penulis Suriah yang tidak dikenal, kemungkinan besar telah memengaruhi tabib Al-Tabari [21] dan Yūhannā ibn Māsawaiyh yang menulis bahasa Arab. [22]

Terjemahan paling awal dari bahasa Suriah adalah Kunnāš dari sarjana Ahron (yang sendiri telah menerjemahkannya dari bahasa Yunani), yang diterjemahkan ke dalam bahasa Arab oleh Māsarĝawai al-Basrĩ pada abad ke-7. Para dokter [berbahasa Syria, bukan Syria, yang adalah Nestorian] juga memainkan peran penting di Akademi Gondishapur ; nama mereka dipertahankan karena mereka bekerja di istana khalifah Abbasiyah . [22]

Teks Persia

Sekali lagi Akademi Gondishapur memainkan peran penting, memandu transmisi pengetahuan medis Persia kepada para tabib Arab. Didirikan, menurut Gregorius Bar-Hebraeus , oleh penguasa Sassanid Shapur I selama abad ke-3 M, akademi ini menghubungkan tradisi medis Yunani dan India kuno . Dokter Arab yang terlatih di Gondishapur mungkin telah menjalin kontak dengan pengobatan Islam awal. Risalah Abdāl al-adwiya oleh tabib Kristen Māsarĝawai (jangan disamakan dengan penerjemah M. al-Basrĩ) memiliki beberapa kepentingan, karena kalimat pembuka karyanya adalah:

Ini adalah pengobatan yang diajarkan oleh dokter Yunani, India, dan Persia. – Māsarĝawai, Abdāl al-adwiya

Dalam karyanya Firdaus al-Hikma (Surga Kebijaksanaan), Al-Tabari hanya menggunakan beberapa istilah medis Persia, terutama ketika menyebutkan penyakit tertentu, tetapi sejumlah besar obat dan jamu disebutkan menggunakan nama Persia mereka, yang juga memiliki memasuki bahasa medis pengobatan Islam. [24] Selain al-Tabari, Rhazes jarang menggunakan istilah Persia, dan hanya mengacu pada dua karya Persia: Kunnāš fārisi und al-Filāha al-fārisiya .

literatur medis India

Karya ilmiah India, misalnya tentang Astronomi telah diterjemahkan oleh Yaʿqūb ibn Ṭāriq dan Muḥammad ibn Ibrāhīm al-Fazārī pada masa khalifah Abbasiyah Al-Mansur . Di bawah Harun al-Rashid , paling lambat, terjemahan pertama dilakukan atas karya-karya India tentang kedokteran dan farmakologi. Dalam satu bab tentang pengobatan India , Ibn al-Nadim menyebutkan nama tiga penerjemah: Mankah, Ibn Dahn, dan ʾAbdallah ibn ʾAlī.  Yūhannā ibn Māsawaiyh mengutip sebuah buku teks India dalam risalahnya tentang oftalmologi.

at-Tabarī mencurahkan 36 bab terakhir dari Firdaus al-Hikmah untuk menjelaskan pengobatan India, mengutip Sushruta , Charaka , dan Ashtanga Hridaya ( Sanskerta : अष्टांग हृदय, aṣṭāṇga hṛdaya ; “Hati beruas delapan”), salah satu yang paling penting buku tentang Ayurveda, diterjemahkan antara 773 dan 808 oleh Ibn-Dhan. Rhazes mengutip dalam al-Hawi dan dalam Kitab al-Mansuri baik Sushruta dan Charaka selain penulis lain yang tidak dikenal namanya, yang karyanya ia kutip sebagai ‘”‘ min kitab al-Hind” , „sebuah buku India”.

Meyerhof mengemukakan bahwa pengobatan India, seperti pengobatan Persia, terutama mempengaruhi materia medica Arab, karena sering ada rujukan ke nama-nama obat dan obat herbal India, yang tidak dikenal dalam tradisi medis Yunani. [28] Sementara dokter Suriah menyebarkan pengetahuan medis Yunani kuno, kemungkinan besar dokter Persia, mungkin dari Akademi Gondishapur, adalah perantara pertama antara pengobatan India dan Arab

Dokter dan ilmuwan

Wewenang dokter dan ilmuwan hebat di Zaman Keemasan Islam telah memengaruhi seni dan ilmu kedokteran selama berabad-abad. Konsep dan gagasan mereka tentang etika kedokteran masih dibahas hingga saat ini, terutama di belahan dunia Islam kita. Ide mereka tentang perilaku dokter, dan hubungan dokter-pasien dibahas sebagai model peran potensial bagi dokter saat ini.

Seni penyembuhan sudah mati, Galen menghidupkannya kembali; itu terpencar dan terurai, Razi mengatur ulang dan menyelaraskannya kembali; tidak lengkap, Ibn Sinna menyempurnakannya.

Ali ibn Mousa al-Ridha

Naskah Al-Risalah al-Dhahabiah oleh Ali al-Ridha .

  • Ali ibn Mousa al-Ridha (765–818) adalah seorang sarjana Sunni. Risalahnya ” Al-Risalah al-Dhahabiah ” (“Risalah Emas”) berhubungan dengan pengobatan medis dan pemeliharaan kesehatan yang baik, dan didedikasikan untuk khalifah Ma’mun .
  • Hal itu dianggap pada masanya sebagai karya sastra penting dalam ilmu kedokteran, dan risalah medis paling berharga dari sudut pandang tradisi agama Muslim. Itu dihormati dengan judul “risalah emas” seperti yang diperintahkan Ma’mun untuk ditulis dengan tinta emas. Dalam karyanya, Al-Ridha dipengaruhi oleh konsep pengobatan humoral

Ali ibn Sahl Rabban al-Tabari

  • Ensiklopedia kedokteran pertama dalam bahasa Arab [36] dibuat oleh ilmuwan Persia Ali ibn Sahl Rabban al-Tabari ‘s Firdous al-Hikmah ( “Surga Kebijaksanaan” ), ditulis dalam tujuh bagian, c. 860. Al-Tabari, pelopor di bidang perkembangan anak , menekankan hubungan yang kuat antara psikologi dan kedokteran, dan kebutuhan psikoterapi dan konseling dalam pengobatan terapeutik pasien. Ensiklopedia-nya juga membahas pengaruh Sushruta dan Charaka pada pengobatan, termasuk psikoterapi.

Muhammad bin Sa’id al-Tamimi

  • Al-Tamimi, tabib (wafat 990) menjadi terkenal karena keahliannya dalam meracik obat-obatan, terutama theriac , penawar racun. Karya-karyanya, banyak di antaranya tidak lagi bertahan, dikutip oleh para dokter di kemudian hari. Mengambil apa yang dikenal pada saat itu oleh penulis Yunani klasik, Al-Tamimi memperluas pengetahuan mereka tentang sifat tumbuhan dan mineral, menjadi avant garde di bidangnya.

Ali ibn al-‘Abbas al-Majusi

  • ‘Ali ibn al-‘Abbas al-Majusi (meninggal 994 M), juga dikenal sebagai Haly Abbas, terkenal dengan Kitab al-Maliki yang diterjemahkan sebagai Buku Lengkap Seni Kedokteran dan kemudian, lebih terkenal sebagai The Royal Book . Buku ini diterjemahkan oleh Konstantinus dan digunakan sebagai buku teks bedah di sekolah-sekolah di seluruh Eropa.  Salah satu kontribusi terbesar Haly Abbas untuk ilmu kedokteran adalah deskripsinya tentang sirkulasi kapiler yang ditemukan dalam Royal Book.

Muhammad ibn Zakariya al-Razi

  • Muhammad ibn Zakariya al-Razi (bahasa Latin: Rhazes) adalah salah satu ilmuwan paling serba bisa di Zaman Keemasan Islam. Seorang dokter kelahiran Persia, alkemis dan filsuf, dia paling terkenal untuk pekerjaan medisnya, tetapi dia juga menulis karya botani dan zoologi, serta buku-buku tentang fisika dan matematika. Karyanya sangat dihormati oleh para dokter dan ilmuwan abad ke-10/11, al-Biruni dan al-Nadim , yang mencatat informasi biografi tentang al-Razi, dan menyusun daftar, dan memberikan komentar tentang, tulisan-tulisannya. Banyak dari bukunya diterjemahkan ke dalam bahasa Latin, dan dia tetap menjadi salah satu otoritas yang tak terbantahkan dalam pengobatan Eropa hingga abad ke-17.
  • Dalam teori medis, al-Razi mengandalkan terutama pada Galen , tetapi perhatian khususnya pada kasus individu, menekankan bahwa setiap pasien harus dirawat secara individual, dan penekanannya pada kebersihan dan diet mencerminkan gagasan dan konsep sekolah hipokrates empiris. Rhazes mempertimbangkan pengaruh iklim dan musim terhadap kesehatan dan kesejahteraan, ia menjaga agar selalu ada udara bersih dan suhu yang sesuai di kamar pasien, dan mengakui nilai pencegahan serta perlunya kehati-hatian. diagnosis dan prognosis.
  • Pada awal penyakit, pilih pengobatan yang tidak melemahkan kekuatan [pasien]. […] Setiap kali perubahan nutrisi sudah cukup, jangan gunakan obat, dan bila obat tunggal sudah cukup, jangan gunakan obat komposit.- Al-Razi

Kitab-al Hawi fi al-tibb (Liber Continens)

  • Kitab-al Hawi fi al-tibb ( al-Hawi الحاوي , Latinized: The Comprehensive book of medicine , Continens Liber , The Virtuous Life ) adalah salah satu karya terbesar al-Razi, kumpulan catatan medis yang ia buat sepanjang hidupnya dalam bentuk kutipan dari bacaan dan pengamatannya dari pengalaman medisnya sendiri.
  • Dalam bentuk terbitannya, terdiri dari 23 jilid. Al-Razi mengutip karya Yunani, Suriah, India, dan Arab sebelumnya, dan juga memasukkan kasus-kasus medis dari pengalamannya sendiri. Setiap volume membahas bagian-bagian tertentu atau penyakit tubuh. ‘Ali ibn al-‘Abbas al-Majusi mengulas al-Hawi dalam bukunya sendiri Kamil as-sina’a : [Dalam al-Hawi] ia mengacu pada segala sesuatu yang penting bagi seorang dokter untuk menjaga kesehatan, dan mengobati penyakit melalui pengobatan dan diet. Dia menggambarkan tanda-tanda penyakit dan tidak menghilangkan apa pun yang diperlukan bagi siapa pun yang ingin mempelajari seni penyembuhan. Namun, dia tidak berbicara tentang topik fisik, tentang ilmu tentang elemen, temperamen dan humor, juga tidak menjelaskan struktur organ atau [metode] pembedahan. Bukunya tanpa struktur dan konsekuensi logis, dan tidak menunjukkan metode ilmiah. […]
  • Dalam uraiannya tentang setiap penyakit, penyebabnya, gejala dan pengobatannya, dia menjelaskan segala sesuatu yang diketahui oleh semua dokter kuno dan modern sejak Hippocrates dan Galen hingga Hunayn ibn Ishaq dan semua orang yang tinggal di antaranya, tanpa meninggalkan apa pun dari semua yang pernah mereka tulis, dengan cermat mencatat semua ini dalam bukunya, sehingga akhirnya semua pekerjaan medis ada di dalam bukunya sendiri.- al-Majusi, Kamil as-sina’a , terjemahan. Leclerc, Vol. Aku p. 386–387
  • Al-Hawi tetap menjadi buku teks kedokteran yang berwibawa di sebagian besar universitas di Eropa , dianggap sampai abad ketujuh belas sebagai karya paling komprehensif yang pernah ditulis oleh seorang ilmuwan medis. [30] Ini pertama kali diterjemahkan ke dalam bahasa Latin pada 1279 oleh Faraj ben Salim , seorang dokter asal Sisilia-Yahudi yang dipekerjakan oleh Charles dari Anjou .

Kitab al-Mansuri (Liber ad Almansorem)

  • Al-Kitab al-Mansuri (اLiber almansoris , Liber medicinalis ad Almansorem ) didedikasikan untuk “pangeran Samanid Abu Salih al-Mansur ibn Ishaq, gubernur Rayy .”  Buku ini berisi ensiklopedia kedokteran yang komprehensif dalam sepuluh bagian. Enam bagian pertama didedikasikan untuk teori medis, dan berurusan dengan anatomi, fisiologi dan patologi, materia medica, masalah kesehatan, dietetika, dan kosmetik. Empat bagian lainnya menjelaskan pembedahan, toksikologi, dan demam. Bagian kesembilan, diskusi rinci tentang patologi medis yang diatur oleh bagian tubuh, diedarkan dalam terjemahan Latin otonom sebagai Liber Nonus .

‘Ali ibn al-‘Abbas al-Majusi mengomentari al-Mansuri dalam bukunya Kamil as-sina’a :

  • Dalam bukunya yang berjudul “Kitab al-Mansuri”, al-Razi merangkum segala sesuatu yang berkenaan dengan seni pengobatan, dan tidak pernah mengabaikan isu apapun yang ia sebutkan. Namun, semuanya jauh disingkat, sesuai dengan tujuan yang telah ia tentukan sendiri.- al-Majusi, Kamil as-sina’a , terjemahan. Leclerc, Vol. Aku p. 386
  • Buku itu pertama kali diterjemahkan ke dalam bahasa Latin pada tahun 1175 oleh Gerard dari Cremona . Di bawah berbagai judul (“Liber (medicinalis) ad Almansorem”; “Almansorius”; “Liber ad Almansorem”; “Liber nonus”) dicetak di Venesia pada tahun 1490, 1493, [52] dan 1497.
  • Di antara banyak komentator Eropa tentang Liber nonus, Andreas Vesalius memparafrasekan karya al-Razi dalam “Parafrase in nonum librum Rhazae” , yang pertama kali diterbitkan di Louvain, 1537. [

Kitab Tibb al-Muluki (Liber Regius)

  • Karya al-Razi lainnya disebut Kitab Tibb al-Muluki ( Regius ). Buku ini membahas perawatan dan penyembuhan penyakit dan penyakit, melalui diet. Ini diperkirakan ditulis untuk kelas bangsawan yang dikenal karena perilaku rakus mereka dan yang sering sakit perut.

Kitab al-Jadari wa-l-hasba (De variolis et morbillis)

  • Hingga penemuan Tabit ibn Qurras karya sebelumnya, risalah al-Razi tentang cacar dan campak dianggap sebagai monograf paling awal tentang penyakit menular ini. Penjelasannya yang cermat tentang gejala awal dan perjalanan klinis dari kedua penyakit tersebut, serta perawatan yang dia sarankan berdasarkan pengamatan gejala, dianggap sebagai mahakarya pengobatan Islam. [

Karya lainnya

  • Karya lain termasuk Disertasi tentang penyebab Coryza yang terjadi di musim semi ketika mawar mengeluarkan aroma mereka , sebuah risalah di mana al-Razi membahas mengapa seseorang terkena coryza atau flu biasa dengan mencium mawar selama musim semi, dan Bur’al Sa’a ( Pengobatan instan ) di mana ia menyebutkan obat-obatan yang secara instan menyembuhkan penyakit tertentu.

Abu-Ali al-Husayn ibn Abdullah ibn-Sina (Avicenna)

  • Ibn Sina , lebih dikenal di barat sebagai Ibnu Sina adalah seorang polymath Persia dan tabib abad kesepuluh dan kesebelas. Ia dikenal karena karya ilmiahnya, tetapi terutama tulisannya tentang kedokteran.  Ia telah digambarkan sebagai “Bapak Pengobatan Modern Awal”.
  • Ibn Sina dikreditkan dengan banyak pengamatan dan penemuan medis yang bervariasi, seperti mengenali potensi penularan penyakit melalui udara, memberikan wawasan tentang banyak kondisi kejiwaan, merekomendasikan penggunaan forsep dalam persalinan yang dipersulit oleh gawat janin, membedakan pusat dari kelumpuhan wajah perifer dan mendeskripsikan infeksi cacing guinea dan neuralgia trigeminal .
  • Ia dikreditkan karena menulis dua buku khususnya: yang paling terkenal, al-Canon fi al Tibb ( The Canon of Medicine ), dan juga The Book of Healing . Karyanya yang lain mencakup subjek termasuk angelologi , pengobatan jantung, dan pengobatan penyakit ginjal.
  • Pengobatan Ibnu Sina menjadi perwakilan pengobatan Islam terutama melalui pengaruh karyanya yang terkenal al-Canon fi al Tibb ( The Canon of Medicine ).  Buku ini awalnya digunakan sebagai buku teks untuk instruktur dan mahasiswa ilmu kedokteran di sekolah kedokteran Avicenna.  Buku ini terbagi dalam 5 jilid: Jilid pertama adalah rangkuman prinsip-prinsip kedokteran, jilid kedua adalah rujukan untuk obat-obatan individual, jilid ketiga berisi penyakit organ tertentu, jilid keempat membahas penyakit sistemik serta bagian pencegahan. tindakan kesehatan, dan kelima berisi uraian obat majemuk. Kanon sangat berpengaruh di sekolah kedokteran dan kemudian penulis medis.

Kontribusi medis

Anatomi dan fisiologi manusia

  • Mansur ibn Ilyas : Anatomi tubuh manusia ( Tashrīḥ-i badan-i insān ), c. 1450, Perpustakaan Kedokteran Nasional AS.
  • Dikatakan bahwa kemajuan penting dalam pengetahuan anatomi dan fisiologi manusia dibuat oleh Ibn al-Nafis , tetapi apakah ini ditemukan melalui pembedahan manusia diragukan karena “al-Nafis mengatakan kepada kita bahwa ia menghindari praktik pembedahan karena syariah dan ‘kasih sayang’ untuk tubuh manusia “.

Kedokteran Jantung

  • Pergerakan darah melalui tubuh manusia dianggap diketahui karena hasil kerja para tabib Yunani. Namun, ada pertanyaan tentang bagaimana darah mengalir dari ventrikel kanan jantung ke ventrikel kiri, sebelum darah dipompa ke seluruh tubuh.
  • Menurut Galen pada abad ke-2, darah mencapai ventrikel kiri melalui saluran tak terlihat di septum.
  • Dengan beberapa cara, Ibn al-Nafis, seorang dokter Suriah abad ke-13, menemukan pernyataan sebelumnya tentang aliran darah dari ventrikel kanan ke kiri adalah salah.
  • Ibn al-Nafis menemukan bahwa septum ventrikel tidak dapat ditembus, tidak memiliki jenis saluran yang tidak terlihat, menunjukkan asumsi Galen salah. [
  • Ibn al-Nafis menemukan bahwa darah di ventrikel kanan jantung malah dibawa ke kiri melalui paru-paru. Penemuan ini adalah salah satu deskripsi pertama dari sirkulasi paru , meskipun tulisannya tentang subjek tersebut baru ditemukan kembali pada abad ke-20,  dan penemuan independen William Harvey kemudian yang membawanya ke perhatian umum.

Kedokteran Mata

  • Menurut orang Yunani Kuno , penglihatan dianggap sebagai roh visual yang berasal dari mata yang memungkinkan suatu objek untuk dilihat. Ilmuwan Irak abad ke-11 Ibn al-Haytham , juga dikenal sebagai Al-hazen dalam bahasa Latin , mengembangkan konsep baru yang radikal tentang penglihatan manusia. Ibn al-Haytham mengambil pendekatan langsung terhadap penglihatan dengan menjelaskan bahwa mata adalah instrumen optik. Uraian tentang anatomi mata membawanya untuk membentuk dasar teori pembentukan bayangan, yang dijelaskan melalui pembiasan sinar cahaya yang lewat di antara 2 media dengan kepadatan berbeda.  Ibn al-Haytham mengembangkan teori baru ini pada visi dari penyelidikan eksperimental.  Pada abad ke-12, Buku Optiknya diterjemahkan ke dalam bahasa Latin dan terus dipelajari baik di dunia Islam maupun di Eropa hingga abad ke-17.

Kedokteran Gastroenterologi Saluran Cerna

  • Ahmad ibn Abi al-Ash’ath, seorang tabib terkenal dari Mosul, Irak, menggambarkan fisiologi perut singa hidup dalam bukunya al-Quadi wa al-muqtadi .
  • Dia menulis: Ketika makanan masuk ke perut, terutama ketika banyak, perut membesar dan lapisannya melar … penonton mengira perutnya agak kecil, jadi saya melanjutkan menuangkan kendi demi kendi ke tenggorokannya … lapisan dalam perut buncit menjadi sehalus lapisan peritoneum eksternal. Saya kemudian membelah perutnya dan mengeluarkan air. Perutnya menyusut dan saya bisa melihat pilorus…
  • Ahmad ibn Abi al-Ash’ath mengamati fisiologi perut singa hidup pada tahun 959. Deskripsi ini mendahului William Beaumont hampir 900 tahun, menjadikan Ahmad ibn al-Ash’ath orang pertama yang memulai peristiwa eksperimental dalam fisiologi lambung.

Geraham

  • Menurut Galen , dalam karyanya yang berjudul De ossibus ad tirones , rahang bawah terdiri dari dua bagian yang dibuktikan dengan hancur di bagian tengahnya saat dimasak.
  • Abd al-Latif al-Baghdadi , saat dalam kunjungan ke Mesir , menemukan banyak sisa kerangka dari mereka yang meninggal karena kelaparan di dekat Kairo . Dia memeriksa kerangka dan menetapkan bahwa mandibula terdiri dari satu bagian, bukan dua seperti yang diajarkan Galen.
  • Ia menulis dalam karyanya Al-Ifada w-al-Itibar fi al_Umar al Mushahadah w-al-Hawadith al-Muayanah bi Ard Misr , atau “Buku Petunjuk dan Peringatan tentang Hal-hal yang Dilihat dan Peristiwa yang Direkam di Tanah Mesir “:  Semua ahli anatomi sepakat bahwa tulang rahang bawah terdiri dari dua bagian yang disatukan di dagu. […] Pemeriksaan bagian mayat ini meyakinkan saya bahwa tulang rahang bawah adalah satu, tanpa sambungan atau jahitan. Saya telah mengulangi pengamatan tersebut beberapa kali, di lebih dari dua ratus kepala […] Saya telah dibantu oleh berbagai orang yang berbeda, yang telah mengulangi pemeriksaan yang sama, baik saat saya tidak ada maupun di bawah mata saya.- Abd al-Latif al-Baghdadi, Relation from Egypt, c. 1200 AD
  • Sayangnya, penemuan Al-Baghdadi tidak mendapat banyak perhatian dari orang-orang sezamannya, karena informasinya agak tersembunyi di dalam catatan rinci geografi, botani, monumen Mesir, serta kelaparan dan konsekuensinya. Dia tidak pernah menerbitkan pengamatan anatomisnya di buku terpisah, seperti yang diinginkannya.

Obat

  • Kontribusi medis yang dibuat oleh Islam abad pertengahan termasuk penggunaan tumbuhan sebagai jenis obat atau obat. Tabib Islam abad pertengahan menggunakan bahan-bahan alami sebagai sumber obat-obatan — termasuk Papaver somniferum Linnaeus, opium , dan Cannabis sativa Linnaeus, rami .
  • Di Arab pra-Islam, tidak ada poppy maupun rami yang dikenal. Rami diperkenalkan ke negara-negara Islam pada abad kesembilan dari India melalui Persia dan budaya Yunani dan literatur medis.
  • Orang Yunani, Dioscorides ,  yang menurut orang Arab adalah ahli botani terbesar di zaman kuno, merekomendasikan biji rami untuk “memadamkan geniture” dan sari buahnya untuk sakit telinga.
  • Dimulai pada 800 dan berlangsung selama lebih dari dua abad, penggunaan opium dibatasi pada bidang terapeutik. Namun, dosisnya sering melebihi kebutuhan medis dan digunakan berulang kali meskipun pada awalnya direkomendasikan. Poppy diresepkan oleh Yuhanna b. Masawayh untuk meredakan nyeri akibat serangan batu kandung empedu , untuk demam , gangguan pencernaan , sakit mata, kepala dan gigi, radang selaput dada , dan untuk menginduksi tidur. [Meskipun poppy memiliki manfaat pengobatan, Ali al-Tabari menjelaskan bahwa ekstrak daun poppy dapat mematikan, dan ekstrak serta opium harus dianggap sebagai racun.

Bedah

  • Perkembangan dan pertumbuhan rumah sakit di masyarakat Islam kuno memperluas praktik medis ke apa yang saat ini dikenal sebagai pembedahan. Prosedur pembedahan diketahui oleh dokter selama periode abad pertengahan karena teks-teks sebelumnya yang memuat deskripsi prosedur.
  • Terjemahan dari terbitan medis pra-Islam merupakan fondasi dasar bagi dokter dan ahli bedah untuk memperluas praktik tersebut. Pembedahan jarang dilakukan oleh dokter dan afiliasi medis lainnya karena tingkat keberhasilan yang sangat rendah, meskipun catatan sebelumnya memberikan hasil yang baik untuk operasi tertentu.
  • Ada banyak jenis prosedur yang dilakukan dalam Islam kuno, terutama di bidang oftalmologi.

Teknik

Perdarahan dan kauterisasi adalah teknik yang banyak digunakan dalam masyarakat Islam kuno oleh dokter, sebagai terapi untuk merawat pasien. Kedua teknik ini umumnya dipraktikkan karena berbagai macam penyakit yang mereka tangani. Kauterisasi, prosedur yang digunakan untuk membakar kulit atau daging luka, dilakukan untuk mencegah infeksi dan menghentikan pendarahan yang banyak. Untuk melakukan prosedur ini, dokter memanaskan batang logam dan menggunakannya untuk membakar daging atau kulit luka. Ini akan menyebabkan darah dari luka menggumpal dan akhirnya menyembuhkan lukanya.

Mengeluarkan darah, operasi pengangkatan darah, digunakan untuk menyembuhkan pasien dari “humor” buruk yang dianggap merusak kesehatan seseorang. [70] Seorang phlebotomist yang melakukan pertumpahan darah pada pasien mengalirkan darah langsung dari pembuluh darah. Bekam “basah”, salah satu bentuk pertumpahan darah, dilakukan dengan membuat sayatan kecil di kulit dan mengambil darah dengan menggunakan gelas bekam yang dipanaskan. Panas dan hisap dari gelas menyebabkan darah naik ke permukaan kulit terkuras. “Bekam kering”, penempatan gelas bekam yang dipanaskan (tanpa sayatan) pada area tertentu dari tubuh pasien untuk menghilangkan rasa sakit, gatal, dan penyakit umum lainnya, juga digunakan. Meskipun prosedur ini tampaknya relatif mudah dilakukan oleh phlebotomist, ada kasus di mana mereka harus membayar kompensasi atas cedera atau kematian pasien karena kecerobohan saat membuat sayatan. Bekam dan proses mengeluarkan darah dianggap membantu saat pasien sakit.

Pengobatan

Pembedahan penting dalam merawat pasien dengan komplikasi mata, seperti trachoma dan katarak . Komplikasi umum pasien trachoma adalah vaskularisasi jaringan yang menyerang kornea mata, yang dianggap sebagai penyebab penyakit, oleh dokter Islam kuno. Teknik yang digunakan untuk memperbaiki komplikasi ini dilakukan dengan pembedahan dan sekarang dikenal sebagai peritomi . Prosedur ini dilakukan dengan “menggunakan alat untuk menjaga mata tetap terbuka selama operasi, sejumlah kait yang sangat kecil untuk mengangkat, dan pisau bedah yang sangat tipis untuk eksisi.” [70] Teknik serupa dalam mengobati komplikasi trakoma, yang disebut pterigium , digunakan untuk mengangkat bagian berbentuk segitiga dari konjungtiva bulbar ke kornea. Ini dilakukan dengan mengangkat bagian pertumbuhan dengan kait kecil dan kemudian dipotong dengan pisau kecil. Kedua teknik pembedahan ini sangat menyakitkan bagi pasien dan rumit untuk dilakukan oleh dokter atau asistennya. [70]

Dalam literatur Islam abad pertengahan, katarak dianggap disebabkan oleh selaput atau cairan buram yang berada di antara lensa dan pupil. Metode pengobatan katarak dalam Islam abad pertengahan (dikenal dalam bahasa Inggris sebagai couching ) dikenal melalui terjemahan dari publikasi sebelumnya tentang teknik tersebut. [70] Sebuah sayatan kecil dibuat di sklera dengan lancet dan probe kemudian dimasukkan dan digunakan untuk menekan lensa, mendorongnya ke satu sisi mata. Setelah prosedur selesai, mata kemudian dibasuh dengan air garam kemudian dibalut dengan kapas yang dibasahi minyak mawar dan putih telur. Setelah operasi, ada kekhawatiran bahwa katarak, setelah didorong ke satu sisi, akan naik kembali, oleh karena itu pasien diminta untuk berbaring telentang selama beberapa hari setelah operasi.

Anestesi dan antisepsis

Baik dalam masyarakat modern maupun masyarakat Islam abad pertengahan, anestesi dan antisepsis merupakan aspek penting dari pembedahan. Sebelum berkembangnya anestesi dan antisepsis, pembedahan terbatas pada patah tulang, dislokasi, cedera traumatis yang mengakibatkan amputasi, dan gangguan saluran kencing atau infeksi umum lainnya.

Dokter Islam kuno berusaha mencegah infeksi saat melakukan prosedur untuk pasien yang sakit, misalnya dengan memandikan pasien sebelum prosedur; Demikian pula, mengikuti prosedur, area tersebut sering dibersihkan dengan “anggur, anggur dicampur dengan minyak mawar, minyak mawar saja, air asin, atau air cuka”, yang memiliki sifat antiseptik. [70] Berbagai tumbuhan dan resin termasuk kemenyan, mur, cassia, dan anggota keluarga laurel juga digunakan untuk mencegah infeksi, meskipun tidak mungkin untuk mengetahui secara pasti seberapa efektif pengobatan ini dalam pencegahan sepsis. Penggunaan opium untuk menghilangkan rasa sakit telah dikenal sejak zaman kuno; obat lain termasuk “henbane, hemlock, obat tidur malam hitam soporific, biji selada” juga digunakan oleh dokter Islam untuk mengobati rasa sakit. Beberapa dari obat-obatan ini, terutama opium, diketahui menyebabkan kantuk, dan beberapa ahli modern berpendapat bahwa obat-obatan ini digunakan untuk menyebabkan seseorang kehilangan kesadaran sebelum operasi, seperti yang dilakukan oleh anestesi modern. Namun, tidak ada referensi yang jelas untuk penggunaan semacam itu sebelum abad ke-16.

Sarjana Islam memperkenalkan merkuri klorida untuk mendisinfeksi luka.

Etika Medis

  • Dokter seperti al-Razi menulis tentang pentingnya moralitas dalam pengobatan, dan mungkin telah mempresentasikan, bersama dengan Ibnu Sina dan Ibn al-Nafis , konsep pertama etika dalam pengobatan Islam.
  • Ia merasa bahwa penting bukan hanya bagi dokter untuk menjadi ahli di bidangnya, tetapi juga menjadi panutan. Ide-idenya tentang etika kedokteran dibagi menjadi tiga konsep: tanggung jawab dokter kepada pasien dan diri sendiri, serta tanggung jawab pasien kepada dokter.
  • Karya Arab paling awal tentang etika medis adalah Ishaq ibn ‘Ali al-Ruhawi ‘s Adab al-Tabib ( Adab aț-Ṭabīb , ” Morals of the physician” atau “Practical Medical Deontology “) dan didasarkan pada karya Hippocrates dan Galen.
  • Al-Ruhawi menganggap dokter sebagai “penjaga jiwa dan tubuh”, dan menulis dua puluh bab tentang berbagai topik yang berkaitan dengan etika kedokteran.

Rumah Sakit

  • Banyak rumah sakit dibangun pada awal era Islam. Mereka disebut Bimaristan , atau Dar al-Shifa , dalam bahasa Persia dan Arab yang berarti “rumah [atau tempat] orang sakit” dan “rumah penyembuhan”. [75] Gagasan tentang rumah sakit sebagai tempat perawatan orang sakit diambil dari para Khalifah awal.
  • Bimaristan terlihat sejak zaman Muhammad , dan masjid Nabi di kota Madinah mengadakan layanan rumah sakit Muslim pertama di halamannya.
  • Selama Ghazwah Khandaq ( Pertempuran Palung ), Muhammad menemukan tentara yang terluka dan dia memerintahkan sebuah tenda dipasang untuk memberikan perawatan medis.
  • Seiring waktu, Khalifah dan penguasa memperluas bimaristans keliling untuk memasukkan dokter dan apoteker.
  • Khalifah Umayyah Al-Walid ibn Abd al-Malik sering dikreditkan dengan membangun bimaristan pertama di Damaskus pada tahun 707 M. [78] Bimaristan memiliki staf dokter yang digaji dan sebuah apotek yang dilengkapi dengan baik. Itu mengobati orang buta, kusta dan orang cacat lainnya, dan juga memisahkan pasien dengan kusta dari orang sakit lainnya. Beberapa menganggap bimaristan ini tidak lebih dari lepersoria karena hanya memisahkan pasien dengan kusta.
  • Rumah sakit Islam pertama yang benar dibangun pada masa pemerintahan Khalifah Harun al-Rasyid .
  • Khalifah mengundang putra dokter kepala, Jabril ibn Bukhtishu untuk memimpin bimaristan Baghdad yang baru. Ini dengan cepat mencapai ketenaran dan mengarah pada pengembangan rumah sakit lain di Baghdad.

Fitur bimaristans

  • Ketika rumah sakit berkembang selama peradaban Islam, karakteristik khusus dicapai. Bimaristans adalah sekuler. Mereka melayani semua orang tanpa memandang ras, agama, kewarganegaraan, atau jenis kelamin. Dokumen Wakaf menyatakan tidak ada yang pernah ditolak. Tujuan akhir dari semua dokter dan staf rumah sakit adalah bekerja sama untuk membantu kesejahteraan pasien mereka.
  • Tidak ada batasan waktu yang dapat dihabiskan pasien sebagai pasien rawat inap; Dokumen Wakaf menyatakan rumah sakit diharuskan untuk menjaga semua pasien sampai mereka pulih sepenuhnya. Pria dan wanita dirawat di lingkungan yang terpisah tetapi dilengkapi dengan perlengkapan yang sama.
  • Bangsal terpisah dibagi lagi menjadi penyakit mental, penyakit menular, penyakit tidak menular, pembedahan, obat-obatan, dan penyakit mata. Pasien dirawat oleh perawat dan staf berjenis kelamin sama. Setiap rumah sakit memiliki ruang kuliah, dapur, apotek, perpustakaan, masjid, dan terkadang kapel untuk pasien Kristen. Materi rekreasi dan musisi sering digunakan untuk menghibur dan menghibur pasien.
  • Rumah sakit bukan hanya tempat untuk merawat pasien: tetapi juga berfungsi sebagai sekolah kedokteran untuk mendidik dan melatih siswa. [77] Persiapan sains dasar dipelajari melalui guru privat, belajar mandiri dan kuliah. Rumah sakit Islam adalah yang pertama menyimpan catatan tertulis pasien dan perawatan medis mereka. Pelajar bertanggung jawab dalam menyimpan catatan pasien ini, yang kemudian diedit oleh dokter dan dirujuk dalam perawatan di masa mendatang.
  • Selama era ini, lisensi dokter menjadi wajib di Kekhalifahan Abbasiyah . [78] Pada 931 M, Khalifah Al-Muqtadir mengetahui kematian salah satu rakyatnya sebagai akibat dari kesalahan seorang dokter. Ia segera memerintahkan muhtasib Sinan ibn Thabit untuk memeriksa dan melarang para dokter berlatih sampai mereka lulus ujian. Sejak saat itu, ujian lisensi diperlukan dan hanya dokter yang memenuhi syarat yang diizinkan untuk mempraktikkan kedokteran.

Apotek

  • Kelahiran apotek sebagai profesi independen dan terdefinisi dengan baik didirikan pada awal abad kesembilan oleh para sarjana Muslim. Al-Biruni menyatakan bahwa “farmasi menjadi mandiri dari kedokteran karena bahasa dan sintaksis terpisah dari komposisi, pengetahuan prosodi dari puisi, dan logika dari filsafat, karena itu [farmasi] adalah bantuan [untuk pengobatan] daripada pelayan”. Sabur (w. 869) menulis teks pertama tentang farmasi.

Wanita dan obat-obatan

  • Selama periode waktu abad pertengahan, risalah Hipokrates menjadi digunakan secara luas oleh dokter abad pertengahan, karena bentuk praktis risalah serta aksesibilitasnya bagi dokter praktik abad pertengahan.
  • Risalah Hipokrates tentang Ginekologi dan Kebidanan biasanya dirujuk oleh dokter Muslim saat membahas penyakit wanita.
  • Para penulis Hipokrates menghubungkan kesehatan umum dan reproduksi wanita serta organ dan fungsi yang diyakini tidak memiliki padanan dalam tubuh pria.

Keyakinan

  • Kaum Hipokrates menyalahkan rahim atas banyak masalah kesehatan wanita, seperti skizofrenia .
  • Mereka menggambarkan rahim sebagai makhluk independen di dalam tubuh perempuan; Dan, ketika rahim tidak terfiksasi karena kehamilan, rahim yang membutuhkan kelembapan diyakini akan berpindah ke organ tubuh yang lembab seperti hati, jantung, dan otak.
  • Pergerakan rahim dianggap menyebabkan banyak kondisi kesehatan, terutama menstruasi juga dianggap penting untuk menjaga kesehatan wanita secara umum.
  • Banyak kepercayaan tentang tubuh wanita dan kesehatan mereka dalam konteks Islam dapat ditemukan dalam literatur agama yang dikenal sebagai “pengobatan nabi”. Teks-teks ini menyarankan bahwa pria menjauh dari wanita selama periode menstruasi mereka, “karena darah ini adalah darah yang rusak,” dan sebenarnya dapat membahayakan mereka yang bersentuhan dengannya. [83] Banyak nasihat diberikan sehubungan dengan diet yang tepat untuk mendorong kesehatan wanita dan khususnya kesuburan. Misalnya: quince membuat hati wanita lebih lembut dan lebih baik; dupa akan menyebabkan perempuan melahirkan laki-laki; konsumsi melon air saat hamil akan meningkatkan kemungkinan anak bertingkah laku baik; kurma harus dimakan sebelum melahirkan untuk mendorong kelahiran anak laki-laki dan setelahnya untuk membantu pemulihan wanita; peterseli dan buah pohon palem merangsang hubungan seksual; asparagus meredakan nyeri persalinan; dan makan ambing hewan meningkatkan laktasi pada wanita.
  • Selain dipandang sebagai aktivitas keagamaan yang signifikan, aktivitas seksual dianggap sehat dalam jumlah sedang baik untuk pria maupun wanita. Namun, rasa sakit dan risiko medis yang terkait dengan persalinan sangat dihargai sehingga wanita yang meninggal saat melahirkan dapat dianggap sebagai syuhada.
  • Penggunaan doa kepada Tuhan, dan doa juga merupakan bagian dari keyakinan agama seputar kesehatan wanita, yang paling menonjol adalah pertemuan Muhammad dengan seorang budak perempuan yang tubuhnya berkeropeng dia lihat sebagai bukti kepemilikan oleh Mata Jahat. Dia merekomendasikan agar gadis dan orang lain yang dirasuki Mata tersebut menggunakan doa khusus kepada Tuhan untuk membebaskan diri mereka dari efek melemahkan pada kesehatan spiritual dan fisik mereka.

Peran

  • Telah tertulis bahwa wali laki-laki seperti ayah dan suami tidak mengizinkan istri atau anak perempuan mereka diperiksa oleh praktisi laki-laki kecuali benar-benar diperlukan dalam keadaan hidup atau mati.
  • Penjaga pria akan segera memperlakukan wanita mereka sendiri atau meminta mereka dilihat oleh praktisi wanita demi privasi.
  • Para wanita juga merasakan hal yang sama; seperti kasus kehamilan dan proses yang menyertainya seperti melahirkan dan menyusui, yang hanya bergantung pada nasehat yang diberikan oleh perempuan lain.
  • Peran perempuan sebagai praktisi muncul di sejumlah karya meski dalam bidang medis didominasi laki-laki. Dua tabib wanita dari keluarga Ibn Zuhr melayani penguasa Almohad Abu Yusuf Ya’qub al-Mansur pada abad ke-12. [88] Kemudian pada abad ke-15, ahli bedah wanita diilustrasikan untuk pertama kalinya dalam Cerrahiyyetu’l-Haniyye ( Bedah Kekaisaran ) Şerafeddin Sabuncuoğlu .
  • Pengobatan yang diberikan kepada wanita oleh pria dibenarkan oleh beberapa orang dengan pengobatan kenabian (al-tibba alnabawi), atau dikenal sebagai “obat nabi” (tibb al-nabi), yang memberikan argumen bahwa pria dapat memperlakukan wanita, dan wanita pria, meskipun ini berarti mereka harus mengekspos alat kelamin pasien dalam keadaan yang diperlukan.
  • Dokter wanita, bidan , dan perawat basah semuanya telah disebutkan dalam literatur periode waktu tersebut.

 

loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

www.islamislami.com Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.