Shalat Istikharah, Tata Cara dan Keutamaannya

Hukum Shalat Istikharah
Hukumnya shalat istikharah adalah sunnah.

1. Berdasarkan hadits riwayat Bukhari:

اللَّهُمَّ إنِّي أَسْتَخِيرُكَ بِعِلْمِكَ , وَأَسْتَقْدِرُكَ بِقُدْرَتِكَ , وَأَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ الْعَظِيمِ
Ya Allah aku beristikharah (meminta pilihan) dengan ilmuMu, aku memohon kekuatan dengan kekuasaan-Mu, dan aku memohon keutamaan-Mu.

2. Hadits Bukhari dari Jabir:

عَنْ جَابِرٍ رضي الله عنه قَالَ : كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يُعَلِّمُنَا الاسْتِخَارَةَ فِي الأُمُورِ كُلِّهَا كَمَا يُعَلِّمُنَا السُّورَةَ مِنْ الْقُرْآنِ يَقُولُ إذَا هَمَّ أَحَدُكُمْ بِالأَمْرِ فَلْيَرْكَعْ رَكْعَتَيْنِ مِنْ غَيْرِ الْفَرِيضَةِ ثُمَّ لِيَقُلْ
Rasulullah mengajarkan kami ber-istikharah dalam seluruh perkara sebagaimana beliau mengajar kami surat Al-Quran. Beliau bersabda, “Apabila kalian bermaksud sesuatu, maka shalatlah dua raka’at sunnah kemudian berdoalah…”

Waktu Pelaksanaan Shalat Istikharah


Sholat istikharah boleh dilaksanakan kapan saja, baik siang maupun malam. Kalau dilakukan malam hari pada saat shalat tahajjud karena memang waktu seperti itu sangat utama. Namun intinya adalah ketika kita menghadapi persoalan yang berat maupun yang ringan. Dalam hadis Rasulullah SAW bersabda:
“Apabila salah seorang diantar kalian berniat melakukan suatu urusan, hendaklah dia sholat dua raka’at yang bukan fardhu kemudian hendaklah dia berdo’a , “Allahumma…” (HR Bukhari)

Dalam hadits tersebut dijelaskan waktunya adalah kapan saja dan tidak terikat. Oleh karena itu Imam An-Nawawi berkata, “Istikharah disunnahkan dilaksanakan di segala kondisi sebagaimana dijelaskan oleh nash hadis di atas.” (Al-Adzkar) hal tersebut juga dikemukakan oleh Ibnu Hajar Al-Asqolani (Fathul Bari 11/184)
Dalam hadis tidak dijelaskan bagaimana jawaban akan diberikan, meskipun Imam Nawawi dalam kitabnya Al-Adzkar menyatakan hendaklah orang tersebut memilih sesuai dengan pilihan hatinya (hatinya menjadi contong terhadap suatu pilihan setelah sholat).
Tetapi pendapat tersebut ditentang oleh sejumlah ulama karena hadis yang menjadi rujukan Imam Nawawi adalah hadis dhoif. Para ulama hanya menegaskan bahwa jangan memilih pilihan yang ada sebelumnya yang hanya berdasarkan kepada hawa nafsu (Fathul bari 11/187)
Jadi yang seharus dilakukan adalah, setelah kita melaksanakan sholat istikharah kita pilih mana yang terbaik (berazam) dan meyerahkan segala urusannya pada Allah. Karena kalau pilhan tersebut adalah pilihan yang terbaik, maka Allah akan memudahkannya bagi orang tersebut dan akan memberkahinya. Tetapi jika hal tersebut adalah sebaliknya maka Allah akan memalingkannya dan memudahkan orang tersebut kepada kebaikan dengan idzin-Nya. (Bughyatul Mutathowwi’ Fi Sholat At-Tathowwu’ hal 105)
Kami tidak mendapatkan dalil shohih yang menjelaskan tentang batasan minimum maupun maksimum pelaksanaan sholat istikharah. Sedangkan hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu sunni dari Anas r.a. ia berkata: Rasulullah SAW bersabda, “Wahai Anas, apabila engkau berniat melaksanakan suatu urusan, maka minta pilihan pada tuhanmu mengenai urusan tersebut tujuh kali, kemudian perhatikan mana urusan yang pertama dipilih oleh hatimu, karena kebikan ada padanya.”
Hadis di atas dihoif sebagaimana dikemukakan oleh Ibnu Hajar, “Sanadnya dhoif sekali.” (Fathul Bari 11/187). Al-Iroqi berkata, “Mereka (para rowi) memang terkenal tetapi di antara mereka ada rowi yang terkenal dengan kedhoifannya (bahkan sangat dhoif) yaitu Ibrohim bin Al-Baro” (Kitab Al-Adzkar An-Nawawi dan Tuhfatul Abror As-Suyuthi hal 162-163)

Tatacara Shalat Istikharah

Niat
Hal pertama yang akan dilakukan adalah membaca niat. Tanpa niat amalan kita tersebut tidak akan diterima. Niat bisa diucapkan secara pelan atau bisa diucapkan di dalam hati. Meskipun diucapkan di dalam hati, Allah akan tahu niat kita.

أُصَلِّي سُنَّةَ اْلإِسْتِخَارَةِ رَكْعَتَيْن لِلَّهِ تَعَال

“ushalli sunatan istikharati rok ‘ataini lillahi ta’ala.”
Artinya “saya niat shalat sunat istikharah dua rakaat karena Allah ta’ala.”

Menghadap Kiblat
Sholat tidak akan syah jika tidak menghadap kiblat, oleh sebab itu sholat istikharah yang dilakukan haruslah menghadap kiblat. Kiblatnya umat islam adalah ka’bah sehingga umat muslim diwajibkan untuk sholat menghadap ke ka’bah atau kiblat.

Takbiratul Ikhram
Setelah menghadap kiblat, barulah kita bisa memulai shalat istikharah dengan melakukan takbiratul ikhram.

Membaca Doa Iftitah
Pada rakaat pertama sebelum membaca surat al-fatihah, kita harus membaca doa iftitah terlebih dahulu. Doa iftitah ini hanya dibaca pada rakaat pertama saja sedangkan untuk rakaat kedua tidak perlu dibaca. Bunyi doa iftitah untuk golongan Muhammadiah berbeda dengan doa iftitah untuk golongan NU atau Nahdlatul Ulama.

Membaca Al-fatihah
Tata cara sholat istikharah yang tidak boleh dilupakan adalah membaca surat al-fatihah. Surat al-fatihah itu sendiri merupakan syarat syahnya sholat. Jika surat al-fatihah lupa dibaca akibatnya adalah sholat tidak akan diterima.

Membaca Surat Pendek
Sehabis surat al-fatihah selesai dibaca, kita diwajibkan untuk membaca surat pendek. Sebenarnya orang yang melakukan sholat istikharah bisa memilih surat pendek yang diinginkannya, namun alangkah baiknya jika surat pendek yang dibaca adalah surat Al-kafirun dan pada rakaat kedua membaca surat Al-Ikhlas.

Salam
Sebelum salam, gerakan sholat pada sholat istikharah ini sama dengan gerakan sholat fardhu. Tidak ada bacaan khusus yang menyertai gerakan sholat tersebut, yang dibaca adalah bacaan shalat fardhu biasa. Setelah orang muslim mengucapkan salam, barulah orang muslim itu bisa memohon petunjuk kepada Allah SWT dan menyampaikan kepada Allah SWT apa yang sedang dihadapinya. Tidak lupa dia membaca doa setelah shalat istikharah selesai.

Manfaat Shalat Istikharah

Sholat istikharah memiliki fungsi dan manfaat. Manfaat dan fungsi tersebut harus diketahui oleh umat islam agar mereka bersemangat ketika melakukan amalan sholat istikharah. Berikut ini adalah fungsi dan manfaat dari sholat istikharah yang harus diketahui :

Mantap dengan urusannya
Fungsi dari sholat istikharah adalah bisa lebih memantapkan urusannya tersebut. Hal itu dikarenakan shalat istikharah bisa dilakukan ungtuk memohon kepada Allah agar apa yang menjadi urusannya tersebut diridhai dan diberikan kelancaran oleh Allah SWT. Dengan shalat istikharah yang dilakukan, semua urusan yang diridhai oleh Allah bisa berjalan dengan lancar.

Tanda Jika hal tersebut tidak baik
Fungsi shalat istikharah yang lainnya adalah sebagai tanda jika urusannya tersebut atau jodohnya tersebut bukanlah orang yang baik. Ketika urusannya / jodohnya tersebut bukanlah urusan yang baik Allah akan mendatangkan penghalang atau akan dicegah untuk tidak melakukan urusan tersebut karena dianggap buruk.
Jika jodoh tidak baik maka Allah juga akan menghalanginya. Hal itu seperti dalam firman Allah dalam surat Al-Baqarah ayat 216 yang artinya adalah “boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal sesuatu itu amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah Maha Mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui.

Tawakal kepada Allah
Melakukan shalat istikharah memiliki manfaat untuk memupuk rasa tawakal kepada Allah. Hal itu dikarenakan apapun yang akan menjadi keputusan Allah nantinya, harus bisa diterima oleh orang muslim tersebut. Tidak hanya itu saja, shalat istikharah bisa membuat orang muslim menyerahkan segala perkara atau permasalahan yang dihadapinya kepada Allah. Jika hal tersebut sering dipupuk, bisa menambah iman atau keyakinan orang muslim tersebut terhadap kekuasaan Allah SWT.

Mimpi dan Jawaban Shalat Istikhara

Mimpi Setelah Shalat Istikharah

Banyak yang mengatakan bahwa Allah akan mengirimkan jawabannya melalui mimpi. Mimpi itu seperti tradisi yang ada di Indonesia jika segala penentuan atau hasil akhir dari shalat istikharah akan diberitahukan melalui mimpi. Sehingga ketika shalat istikharah selesai dilakukan, orang muslim tersebut harus tidur. Jika dia bermimpi yang berhubungan dengan apa yang menjadi permasalahannya, bisa dikatakan itu adalah jawaban atau hasil finalmya.

Sayangnya pandangan dan persepsi masyarakat Indonesia akan hal tersebut kurang tepat, ditambah lagi tidak ada hadist yang mengatakan seperti itu. Memang tidak ada salahnya mengandalkan hasil final dari shalat istikharah melalui mimpi, jika mimpinya tersebut adalah hal baik. Yang menjadi permasalahan kini adalah bagaimana jika mimpi tersebut justru mimpi yang kurang baik atau buruk?.

Mimpi tersebut justru tidak membawa maslahat bagi orang yang melakukan shalat tersebut. Mimpi bukan menjadi tolak ukur hasil final dari shalat istikharah yang dilakukan sebab asal mimpi ada 3 macam yaitu sebagai berikut ini :

1. Mimpi yang datangnya dari setan.
2. Mimpi yang datang dari Allah.
3. Mimpi yang datang dari dalam diri sendiri.

Jawaban Shalat Istikharah

Jika kita tidak boleh mengandalkan mimpi setelah melaksanakan shalat istikharah, lalu bagaimana kita mengetahui kalau shalat istikharah kita telah terjawab?. Memang sampai saat ini belum ada dalil yang pasti yang membahas mengenai jawaban dari shalat istikharah yang dilakukan. Namun kita bisa melihat jawaban shalat istikharah berdasarkan kata dari beberapa ulama besar yang mengatakan berikut ini :

1. Mengambil keputusan yang menjadi keyakinan dengan perasaan pasti.
2. Seseorang sebaiknya mengambil keputusan yang menjadi keyakinannya, entah itu sesuai dengan suara hatinya maupun tidak. Hal itu dikarenakan kebaikan merupakan sesuatu yang ada pada apa yang telah menjadi keyakinannya, bukan berasal dari kecocokan di dalam hatinya.
3. Suara hati sering diperngaruhi oleh berbagai hal salah satunya adalah masalah tentang perasaan yang sifatnya subyektif dan tidak ada hadist yang membahas tentang hal tersebut.

Jawaban istikharah bisa terlihat pada hati orang muslim yang bersih, sehingga hati akan murni dan tidak dipengaruhi oleh hal-hal yang kurang bagus.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.