Kaidah Fiqih Lengkap


Kaidah Fiqih Lengkap

  • اَلْاُمُوْرُ بِمَقَاصِدِهَا
  • Setiap perkara itu sesuai dengan maksudnya.
  • مَا لَا يُشْتَرَطُ لَهُ التَعَرَّضُ جُمْلَةً وَتَفْصِيْلًا اِذَا عَيَّنَهُ وَاَخْطَاءَ لَمْ يَضُرَّ
  • Sesuatu yang tidak disyaratkan menentukannya secara global dan terperinci, apabila salah dalam menentukannya tidak berbahaya atau tidak berpengaruh.
  • مَا يُشْتَرَطُ فِيْهِ التَعْيِـيْن ُفَالْخَطَاءُ فِيْهِ مُبْطِلٌ
  • Sesuatu yang di dalamnya disyaratkan ta’yin (menentukan), maka jika salah dalam menentukannya akan membatalkan.
  • مَا يُشْتَرَطُ التَعَرُّضُ جُمْلَةً لَا تَفْصِيْلًا اِذَا عَيَّنَهُ وَاَخْطَاءَ ضَرَّ
  • Sesuatu yang disyaratkan menentukannya secara global – tidak secara rinci – maka jika salah dalam menentukannya akan berbahaya / berpengaruh.
  • مَقَاصِدُ اللَّفْظِ عَلَى نِـيَّـةِ الْلَافِظِ
  • Tujuan lafal tergantung pada niat orang yang mengucapkannya.
  • اَلْيَقِيْنُ لَايُزَالُ بِالشَكِّ
  • Keyakinan itu tidak bisa dihilangkan dengan

Menurut asalnya setiap orang itu bebas dari tanggungan.

  • مَنْ شَكَّ أَفَعَلَ شَيْأً اَمْ لَا فَالْأَصْلُ أَنَّهُ لَمْ يَفْعَلْهُ
  • Jika seseorang ragu apakah ia sudah mengerjakan sesuatu atau belum, maka ia dianggap belum melakukannya.
  • اَلْأَصْلُ اَلْعَدَمُ
  • Asal dari segala hukum adalah tidak adanya suatu beban.
  • اَلْأَصْلُ فِيْ% كُلِّ حَادِثٍ اَنْ يُقَدَّرَ بِاَقْرَبِ الزَّمَانِ

Pada dasarnya penetapan suatu peristiwa didasarkan pada waktu yang terdekat (dengan peristiwa tersebut).

  • اَلْأَصْلُ فِي الْاَشْيَاءِ اَلْاِبَاحَةْ حَتَّى يَدُلُّ اَلدَّلِيْلُ عَلَى التَّحْرِيْمِ
    Asal dari segala seuatu itu adalah boleh, sampai ada dalil (petunjuk) yang menyatakan keharamannya.
  • اَلْأَصْلُ فِي الْاَبْضَاعِ اَلْحَظْرُ/ اَلتَّحْرِيْمُ
    Hukum asal farji adalah haram.
  • اَلْأَصْلُ فِي اْلكَلَامِ اَلْحَقِيْقَةِ
    Asal dari perkataan adalah yang hakiki.
  • اَلْأَصْلُ فِي الْأُمُوْرِ الْعَارِضَةِ اَلْعَدَمُ
    Asalnya tiap perkara yang datang kemudian adalah tidak ada.
  • اَلْمَشَقَّةُ تَجْلِبُ التَيْسِيْرَ
    Kesukaran itu mengharuskan adanya kemudahan.
  • اِذَا ضَاقَ الْاَمْرُ اِتَّسَعَ
    Jika suatu perkara itu sempit, maka bisa menjadi longgar.
  • اِذَا اِتَّسَعَ الْاَمْرُ ضَاقَ
    Jika suatu perkara itu longgar, maka menjadi sempit.
  • اَلضَّرَرُ يُزَالُ
    Kemudharatan itu dihilangkan.
  • اَلضَّرُوْرَةُ تُبِيْحُ الْمَحْظُوْرَاتِ
    Keadaan darurat bisa membolehkan sesuatu yang dilarang.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s